Saturday, August 13, 2011

Samada sukar,
Samada senang
Samada indah
Mahupun berselimut kesulitan dan kesukaran,
Kita perlu teruskan dakwah ini.

Aku tahu adikku
Engkau tak mampu melihat cahaya di hadapan
Terkadang dikau buntu apa yang terbaik boleh dilakukan
Mahupun langkah terbaik untuk dijejaki
Ataupun cara kerja paling benar dalam mencapai tujuan.

Akhirnya dikau terus keliru tidak memahami
Melihat angka-angka rijal yang makin susut
Mahupun lari kebelakang.
Dan dikau terus bertanyakan dirimu:
‘apa yang sudah berlaku ini?’

Sementelahan dirimu
Disalut,dibelit, ribuan masalah dan ujian.
Lantas dikau buntu.
Apa boleh kau buat sekarang?

-Study pun ‘horror’
-Tarbiyah diri entah ke mana
-Dah tahu banyakkkkkkkkkkkkkk perkara
-Buku nota dan bertukarrrr dan bertukar warna
Tapi dirimu masih lagi meraba-raba dalam kegelapan.

Dan kesannya
Pada adik-adik binaanmu..
Dan seterusnya kau terus tertekan
Kerana ketidak mampuanmu berbuat SEMUA perkara,
Dengan sebaiknya

‘ Aku bukan hebat sangaat weyyhhhhh!’

Dan kau terus berteleku beristighfar
Menangisi kelemahanmu dan ketidak mampuan dirimu.

Maka apa jalan keluar dari semua ini?

Tiada lain,

Melainkan untuk terusssssssssssssskan melangkah di jalan dakwah ini.

Teruskan sahaja bertahan
Terus menerus.
Kerana inilah formula duat terdahulu dan sekarang.

Walaupun diri diuji
Walau keluarga dibawa lari
Mahupun anak binaan tak menjadi
Mahupun tarbiyah diri tidak rapi.

Tapi mereka tetap dan terus menerus dalam dakwah ini.
Beramal, menyampaikan risalah ini.

Berkat sabar dan sangka baik mereka pada Allah,
Itulah yang menguatkan hati dan perasaan mereka.

Dan dari situlah mereka berjaya.

Aku yakin adikku,
Dirimu akan begitu juga,

Saturday, April 9, 2011

YA ALLAH YA WALI..


Kadangkala..
Hati ini terlalu lemah..
Untuk menanggung segala dugaan-Mu..

Kadangkala..
Hati ini ingin sahaja..
Mengikut kehendak naluri..
Yang sememangnya lebih
Kepada berlandaskan nafsu semata..

Kadangkala..
Tak mampu untuk menahan keinginan..
Jika melihat keseronokan
Yang dialami oleh rakan sekeliling..
Ingin juga kaki ini menjejak mereka..

Kadangkala..
Iman ini terlalu nipis..
Untuk menangkis..
Kehendak dan naluri remaja ini..

Namun..
Segalanya terbatas..
Tika ini bukan lagi waktunya..
Kematangan perlu ada dalam diri ..
Keimanan perlu teguh dalam jiwa..
Ketabahn perlu hadir dalam mujahadah..
Agar..
Mampu menahan nafsu keinginan..
Tanggungjawab lebih besar daripada keinginan..

Walaupun mengetahui..
Kadang-kadang diri tidak mampu..
Namun sedarlah..
Kekuatan tidak datang daripada kekuatan fizikal..
Tetapi datang daripada semangat yang tidak pernah mengalah..
Dengan bantuan ALLAH Taala..InsyaAllah..

Ayuh mujahadah!!

Wednesday, March 2, 2011

Ya.. Allah dengan berkat Nabi-Mu dan berkat guruku
Luruskanlah hatiku, agar agamaku lurus
Betulkanlah hatiku, agar ku ikhlas selalu
Tetapkanlah hatiku, agar ku tak tergugat
Dengan ujian yang menimpa

Ya.. Allah, Tuhan yang mencipta hati
Bersihkanlah hatiku, agar masmumahku
Tidak merosakkan agamaku
Dan juga tidak merosakkan kehidupan orang lain

Wahai Tuhan yang membolak - balikkan hati kuatkanlah hatiku
Agar keyakinanku tak berobah
Supaya aku sentiasa tabah

Tuhan, Engkau resapkanlah hatiku
Sentiasa bersama-Mu
Supaya aku rasa, ada kawan melindungku
Agar aku tak rasa sepi di dalam hidupku

Aku merasa malu melanggar perintah
Dan aku sentiasa siap siaga menunaikan suruhan-Mu

Ya... Allah, Tuhan yang menjaga hati
Baikilah hatiku, agar seluruh hidupku menjadi baik
Supaya tidak khianat, dan tidak hasat dan tidak berdendam sesama manusia

Tuhan, limpahkan kedalam hatiku
Ilmu dan hikmah
Hingga aku dapat menyuluh hati dan menyuluh kehidupanku
Supaya lahir batinku bersyariat
Agar lahir batinku menjadi taat
Tuhan aku harap Engkau kabulkanlah doaku ini



Saturday, February 26, 2011

Seorang daripada para solihin berkata:

" Kurenungi dan kufikir, dari manakah syaitan itu memasuki hati manusia, tiba-tiba kudapati syaitan memasukinya dari sepuluh pintu:

  • Tamak dan jahat sangka, lantas aku menghadapinya dengan sifat menaruh kepercayaan dan dengan berpada dengan apa yang ada setelah berusaha dan berikhtiar
  • Cintakan hidup dan panjang angan-angan, lantas aku menghadapinya dengan rasa takut terhadap kedatangan maut dengan tiba-tiba
  • Cintakan kerehatan dan nikmat, lantas aku menghadapinya dengan meyakini bahawa nikmat itu akan hilang dan meyakini balasan buruk
  • Kagum pada diri sendiri(ujub), lantas aku menghadapinya dengan mensyukuri nikmat-nikmat pemberian Allah dan takutkan balasan siksa
  • Pandang rendah terhadap orang lain dan tidak menghormati mereka , lantas aku menghadapinya dengan cara mengetahui hak-hak dan kehormatan mereka
  • hasad, lantas aku menghadapinya dengan qanaah(berpuas hati dengan apa yang ada setelah puas berikhtiar dan berusaha) dan redha terhadap pemberian Allah kepada makhlukNya
  • riak dan sukakan pujian manusia, lantas aku menghadapinya dengan sifat ikhlas
  • bakhil, lantas aku menghadapinya dengan meyakini bahawa apa yang ada di tangan makhluk itu akan binasa sedang apa yang ada di sisi Allah itu akan kekal
  • Takabbur, lantas aku menghadapinya dengan sifat tawadhuk
  • Tamak, lantas aku menghadapinya dengan yakin terhadap balasan Allah dan tidak mengharapkan sesuatu daripada manusia


(dipetik daripada buku 'Apa Erti Saya Menganut ISLAM?' : karya Fathi Yakan)

Thursday, February 17, 2011


Di dalam sebuah hadis sahih yang amat masyhur bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud ,"Tujuh golongan yang akan dilindungi oleh Allah di bawah teduhan rahmat-Nya pada hari (kiamat) yang tiada sebarang lindungan rahmat-Nya ; pemerintah yang adil ,pemuda yang menggunakan masa muda remajanya dalam beribadah kepada Allah,lelaki yang hatinya sentiasa terpaut kepada masjid ,dua orang yang berkasih sayang antara satu sama lain kerana Allah-mareka yang bertemu dan berpisah kerana Allah,lelaki yang digoda oleh wanita bangsawan dan jelita,lalu dia berkata, 'sesungguhnya aku takutkan Allah',seorang yang memberikan sedekah secara sembunyi sehingga tangan kirinya tidak tahu sedekah yang diberikan oleh tangan kanannya dan lelaki yang mengingati Allah sehingga berlinangan air matanya." (Riwayat al-Bukhari,Muslim dan selain daripada keduanya)

Hadis di atas menyenaraikan beberapa golongan manusia yang akan begitu bertuah untuk menerima fadilat yang amat besar, iaitu akan diletakkan di bawah naungan rahmat Allah s.w.t. Ini fadilat yang amat besar kerana pada waktu itu , tiada lindungan dan teduhan lain yang boleh diharapkan,melainkan naungan rahmat Allah.

Merenungi senarai tujuh golongan ini, kita dapati Allah mengkategorikan secara khusus satu golongan, iaitu golongan remaja atau pemuda yang trelah memenuhi usia muda mereka dan membesar dalam keadaan beribadah kepada Allah. Betapa tinggi fadilat yang telah dikhususkan kepada mereka.

Hadis ini telah diucapkan oleh Rasulullah dalam satu majlis umum .Maka antara kelompok para sahabat yang pastinya turut mendengar sabda ini ialah golongan remaja dan muda-mudi dalam kalangan sahabat.

Fadilat yang sangat hebat ini sudah pasti akan menyemarakkan lagi keimanan yang adadalam hati mereka. Fadilat yang semulia ini akhirnya akan membentuk jati diri Mukmin yang hakiki pada anak-anak sahabat ini. Sejarah telah mencatatkan , betapa tubuh-tubuh kecil remaja pada zaman Rasulullah s.a.w dan para sahabat ini,hakikat iman yang mengalir dalam diri mereka bolah membuatkan orang dewasa pada zaman kita menundukkan muka kerana malu!

Al-Tabrani meriwayatkan bahawa Abdullah bin Zubair r.a dan Abdullah bin Jaafar r.a berbaiah kepada Nabi Muhammad s.a.w ketika mereka baru berusia 7 tahun.Ketika melihat Rasulullah melihat keduana,Baguinda tersenyum dan menghulurkan tangan Baginda ,lalu membaiah kedua-duanya.

Satu riwayat lagi menjelaskan ,betapa tinggi tahap pengabdian para remaja tersebut dalam usaha mereka untuk meraih darjat syahid, darjat yang paling tinggi di sisi Allah s.w.t

Dikeluarkan oleh Ibn 'Asakir daripada Saad bin Abi Waqqas katanya: "Rasulullah mengembalikan adikku 'Umair bin Abi Waqqas kepadaku dari medan pertempuran badar kerana dia masih kecil"

Lalu 'umair menangis memohon supaya Nabi mengizinkannya keluar berjihad di jalan Allah . Akhirnya Rasulullah memberikan keizinan . (Kata Saad), "Maka aku pun mengikatkan sarung pedangnya kepada tubuhnya . Dia telah menyertai peperangan badar.Ketika itu dia hanya mempunyai sehelai janggut yang serimg aku usap dengan tanganku."

Didalam kitab al-Isabah dinyatakan ,sebelum 'Umair dilarang oleh Rasulullah ,dia sembunyi-sembunyi telah cuba menyelinap ke dalam barisan para sahabat. Apabila Saad melihatnya. beliau bertanya lalu dijawab oleh 'Umair r.a."Aku takut Rasulullah melihatku, lalu aku dihalangi kerana aku masih kecil, sedangkan aku amat cinta untuk berjihad, agar Allah mengurniakan syahid kepadaku."Ibnu Saad dan al-Bazzar meriwayatkan bahawa Saad menyatakan, akhirnya'Umair syahid ketika usianya sekitar 16 tahun.

Dapatkah kita selami, apakah sebenarnya yang bergelora di dalam hati seorang remaja berusia 16 tahun bernama 'Umair bin Abi Waqqas ini? Benarlah, sekali iman telah menjalar di dalam diri seseorang, segala-galanya sedia dikorbankan untuk memenuhi tuntutan iman!

Sunday, February 13, 2011




Tuhan sentuh aku dengan cinta-Mu
Basuh rindu dendam hatiku
Berlari mencari diri-Mu
Terbata meraba di fatamorgana dunia
Tuhan ampun bila hamba terlena arungi sang hidup
Nenangis tercenung nafsu butakan sang mata
Berlutut memohon Engkau ampuni sang jiwa
Lewati sepi lewati duka
Di kehidupan yang sementara
Di dalam bising di dalam tawa
Hanya dengan-Mu aku tenang
Aku tenang
Berlari mencari terlempar tak pasti
Terbata meraba di fatamorgana dunia
Menangis tercenung nafsu butakan sang mata
Berlutut memohon Engkau ampuni sang jiwa
Lewati sepi lewati duka
Di kehidupan yang sementara
Di dalam bising di dalam tawa
Hanya dengan-Mu aku tenang
Aku tenang
Aku tenang
Aku tenang

~OPICK~



YA ALLAH..BETAPA AKU PERLU KAMU.....


Friday, February 11, 2011

DOAKU......

Ya Illahi..pandanglah aku sebab aku ingin menghadap-Mu.....
Ya Allah, ampuni dosa-dosaku yang menurunkan bencana, yang memutuskan pengharapan. Aku telah berusaha menghampiri-Mu dengan zikir kepada-Mu. Dengan kemurahan-Mu aku memohon sudilah Engkau dekatkan aku ke ribaan-Mu.. Sempatkan aku bersyukur kepada-Mu ...Bimbinglah aku untuk selalu mengingati-Mu, supaya takdirku tidak seperti hari-hari yang telah berlalu...

Aku memohon kepada-Mu dengan penuh kerendahan , kehinaan dan kekhusyukan, agar Engkau maafkan dan sayangi aku....Ya Allah , aku memohon kepada-Mu laksana orang permohonan orang-orang yang yang terdesak oleh kesulitannya, yang menghampiri-Mu ketika tersekat urusannya ...yang besar dambanya di sisi-Mu. Maha Tinggi kedudukan-Mu. Selalu tersembunyi rencana-Mu. Selalu tampak kuasa-Mu..Kekuatan-Mu tidak terkalahkan. Selalu berlaku kudrat-Mu. Aku tidak mungkin lari dari kekuasaan-Mu....

Menitis air mata ini kerana takut dan rindu kepada-Mu..Aku takut kehilangan-Mu setelah semua dosa dan kesalahan yang telah aku lakukan selama ini..Aku rindu kepada-Mu setelah aku tinggalkan -Mu selama ini...
Ya ALLAHku...ampuni aku...

(doa ini diajarkan oleh Imam Ali bin Abi Talib kepada salah seorang murid dan pengikut setianya, Kumali bin Ziyad)