Saturday, August 13, 2011

Samada sukar,
Samada senang
Samada indah
Mahupun berselimut kesulitan dan kesukaran,
Kita perlu teruskan dakwah ini.

Aku tahu adikku
Engkau tak mampu melihat cahaya di hadapan
Terkadang dikau buntu apa yang terbaik boleh dilakukan
Mahupun langkah terbaik untuk dijejaki
Ataupun cara kerja paling benar dalam mencapai tujuan.

Akhirnya dikau terus keliru tidak memahami
Melihat angka-angka rijal yang makin susut
Mahupun lari kebelakang.
Dan dikau terus bertanyakan dirimu:
‘apa yang sudah berlaku ini?’

Sementelahan dirimu
Disalut,dibelit, ribuan masalah dan ujian.
Lantas dikau buntu.
Apa boleh kau buat sekarang?

-Study pun ‘horror’
-Tarbiyah diri entah ke mana
-Dah tahu banyakkkkkkkkkkkkkk perkara
-Buku nota dan bertukarrrr dan bertukar warna
Tapi dirimu masih lagi meraba-raba dalam kegelapan.

Dan kesannya
Pada adik-adik binaanmu..
Dan seterusnya kau terus tertekan
Kerana ketidak mampuanmu berbuat SEMUA perkara,
Dengan sebaiknya

‘ Aku bukan hebat sangaat weyyhhhhh!’

Dan kau terus berteleku beristighfar
Menangisi kelemahanmu dan ketidak mampuan dirimu.

Maka apa jalan keluar dari semua ini?

Tiada lain,

Melainkan untuk terusssssssssssssskan melangkah di jalan dakwah ini.

Teruskan sahaja bertahan
Terus menerus.
Kerana inilah formula duat terdahulu dan sekarang.

Walaupun diri diuji
Walau keluarga dibawa lari
Mahupun anak binaan tak menjadi
Mahupun tarbiyah diri tidak rapi.

Tapi mereka tetap dan terus menerus dalam dakwah ini.
Beramal, menyampaikan risalah ini.

Berkat sabar dan sangka baik mereka pada Allah,
Itulah yang menguatkan hati dan perasaan mereka.

Dan dari situlah mereka berjaya.

Aku yakin adikku,
Dirimu akan begitu juga,

Saturday, April 9, 2011

YA ALLAH YA WALI..


Kadangkala..
Hati ini terlalu lemah..
Untuk menanggung segala dugaan-Mu..

Kadangkala..
Hati ini ingin sahaja..
Mengikut kehendak naluri..
Yang sememangnya lebih
Kepada berlandaskan nafsu semata..

Kadangkala..
Tak mampu untuk menahan keinginan..
Jika melihat keseronokan
Yang dialami oleh rakan sekeliling..
Ingin juga kaki ini menjejak mereka..

Kadangkala..
Iman ini terlalu nipis..
Untuk menangkis..
Kehendak dan naluri remaja ini..

Namun..
Segalanya terbatas..
Tika ini bukan lagi waktunya..
Kematangan perlu ada dalam diri ..
Keimanan perlu teguh dalam jiwa..
Ketabahn perlu hadir dalam mujahadah..
Agar..
Mampu menahan nafsu keinginan..
Tanggungjawab lebih besar daripada keinginan..

Walaupun mengetahui..
Kadang-kadang diri tidak mampu..
Namun sedarlah..
Kekuatan tidak datang daripada kekuatan fizikal..
Tetapi datang daripada semangat yang tidak pernah mengalah..
Dengan bantuan ALLAH Taala..InsyaAllah..

Ayuh mujahadah!!

Wednesday, March 2, 2011

Ya.. Allah dengan berkat Nabi-Mu dan berkat guruku
Luruskanlah hatiku, agar agamaku lurus
Betulkanlah hatiku, agar ku ikhlas selalu
Tetapkanlah hatiku, agar ku tak tergugat
Dengan ujian yang menimpa

Ya.. Allah, Tuhan yang mencipta hati
Bersihkanlah hatiku, agar masmumahku
Tidak merosakkan agamaku
Dan juga tidak merosakkan kehidupan orang lain

Wahai Tuhan yang membolak - balikkan hati kuatkanlah hatiku
Agar keyakinanku tak berobah
Supaya aku sentiasa tabah

Tuhan, Engkau resapkanlah hatiku
Sentiasa bersama-Mu
Supaya aku rasa, ada kawan melindungku
Agar aku tak rasa sepi di dalam hidupku

Aku merasa malu melanggar perintah
Dan aku sentiasa siap siaga menunaikan suruhan-Mu

Ya... Allah, Tuhan yang menjaga hati
Baikilah hatiku, agar seluruh hidupku menjadi baik
Supaya tidak khianat, dan tidak hasat dan tidak berdendam sesama manusia

Tuhan, limpahkan kedalam hatiku
Ilmu dan hikmah
Hingga aku dapat menyuluh hati dan menyuluh kehidupanku
Supaya lahir batinku bersyariat
Agar lahir batinku menjadi taat
Tuhan aku harap Engkau kabulkanlah doaku ini



Saturday, February 26, 2011

Seorang daripada para solihin berkata:

" Kurenungi dan kufikir, dari manakah syaitan itu memasuki hati manusia, tiba-tiba kudapati syaitan memasukinya dari sepuluh pintu:

  • Tamak dan jahat sangka, lantas aku menghadapinya dengan sifat menaruh kepercayaan dan dengan berpada dengan apa yang ada setelah berusaha dan berikhtiar
  • Cintakan hidup dan panjang angan-angan, lantas aku menghadapinya dengan rasa takut terhadap kedatangan maut dengan tiba-tiba
  • Cintakan kerehatan dan nikmat, lantas aku menghadapinya dengan meyakini bahawa nikmat itu akan hilang dan meyakini balasan buruk
  • Kagum pada diri sendiri(ujub), lantas aku menghadapinya dengan mensyukuri nikmat-nikmat pemberian Allah dan takutkan balasan siksa
  • Pandang rendah terhadap orang lain dan tidak menghormati mereka , lantas aku menghadapinya dengan cara mengetahui hak-hak dan kehormatan mereka
  • hasad, lantas aku menghadapinya dengan qanaah(berpuas hati dengan apa yang ada setelah puas berikhtiar dan berusaha) dan redha terhadap pemberian Allah kepada makhlukNya
  • riak dan sukakan pujian manusia, lantas aku menghadapinya dengan sifat ikhlas
  • bakhil, lantas aku menghadapinya dengan meyakini bahawa apa yang ada di tangan makhluk itu akan binasa sedang apa yang ada di sisi Allah itu akan kekal
  • Takabbur, lantas aku menghadapinya dengan sifat tawadhuk
  • Tamak, lantas aku menghadapinya dengan yakin terhadap balasan Allah dan tidak mengharapkan sesuatu daripada manusia


(dipetik daripada buku 'Apa Erti Saya Menganut ISLAM?' : karya Fathi Yakan)

Thursday, February 17, 2011


Di dalam sebuah hadis sahih yang amat masyhur bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud ,"Tujuh golongan yang akan dilindungi oleh Allah di bawah teduhan rahmat-Nya pada hari (kiamat) yang tiada sebarang lindungan rahmat-Nya ; pemerintah yang adil ,pemuda yang menggunakan masa muda remajanya dalam beribadah kepada Allah,lelaki yang hatinya sentiasa terpaut kepada masjid ,dua orang yang berkasih sayang antara satu sama lain kerana Allah-mareka yang bertemu dan berpisah kerana Allah,lelaki yang digoda oleh wanita bangsawan dan jelita,lalu dia berkata, 'sesungguhnya aku takutkan Allah',seorang yang memberikan sedekah secara sembunyi sehingga tangan kirinya tidak tahu sedekah yang diberikan oleh tangan kanannya dan lelaki yang mengingati Allah sehingga berlinangan air matanya." (Riwayat al-Bukhari,Muslim dan selain daripada keduanya)

Hadis di atas menyenaraikan beberapa golongan manusia yang akan begitu bertuah untuk menerima fadilat yang amat besar, iaitu akan diletakkan di bawah naungan rahmat Allah s.w.t. Ini fadilat yang amat besar kerana pada waktu itu , tiada lindungan dan teduhan lain yang boleh diharapkan,melainkan naungan rahmat Allah.

Merenungi senarai tujuh golongan ini, kita dapati Allah mengkategorikan secara khusus satu golongan, iaitu golongan remaja atau pemuda yang trelah memenuhi usia muda mereka dan membesar dalam keadaan beribadah kepada Allah. Betapa tinggi fadilat yang telah dikhususkan kepada mereka.

Hadis ini telah diucapkan oleh Rasulullah dalam satu majlis umum .Maka antara kelompok para sahabat yang pastinya turut mendengar sabda ini ialah golongan remaja dan muda-mudi dalam kalangan sahabat.

Fadilat yang sangat hebat ini sudah pasti akan menyemarakkan lagi keimanan yang adadalam hati mereka. Fadilat yang semulia ini akhirnya akan membentuk jati diri Mukmin yang hakiki pada anak-anak sahabat ini. Sejarah telah mencatatkan , betapa tubuh-tubuh kecil remaja pada zaman Rasulullah s.a.w dan para sahabat ini,hakikat iman yang mengalir dalam diri mereka bolah membuatkan orang dewasa pada zaman kita menundukkan muka kerana malu!

Al-Tabrani meriwayatkan bahawa Abdullah bin Zubair r.a dan Abdullah bin Jaafar r.a berbaiah kepada Nabi Muhammad s.a.w ketika mereka baru berusia 7 tahun.Ketika melihat Rasulullah melihat keduana,Baguinda tersenyum dan menghulurkan tangan Baginda ,lalu membaiah kedua-duanya.

Satu riwayat lagi menjelaskan ,betapa tinggi tahap pengabdian para remaja tersebut dalam usaha mereka untuk meraih darjat syahid, darjat yang paling tinggi di sisi Allah s.w.t

Dikeluarkan oleh Ibn 'Asakir daripada Saad bin Abi Waqqas katanya: "Rasulullah mengembalikan adikku 'Umair bin Abi Waqqas kepadaku dari medan pertempuran badar kerana dia masih kecil"

Lalu 'umair menangis memohon supaya Nabi mengizinkannya keluar berjihad di jalan Allah . Akhirnya Rasulullah memberikan keizinan . (Kata Saad), "Maka aku pun mengikatkan sarung pedangnya kepada tubuhnya . Dia telah menyertai peperangan badar.Ketika itu dia hanya mempunyai sehelai janggut yang serimg aku usap dengan tanganku."

Didalam kitab al-Isabah dinyatakan ,sebelum 'Umair dilarang oleh Rasulullah ,dia sembunyi-sembunyi telah cuba menyelinap ke dalam barisan para sahabat. Apabila Saad melihatnya. beliau bertanya lalu dijawab oleh 'Umair r.a."Aku takut Rasulullah melihatku, lalu aku dihalangi kerana aku masih kecil, sedangkan aku amat cinta untuk berjihad, agar Allah mengurniakan syahid kepadaku."Ibnu Saad dan al-Bazzar meriwayatkan bahawa Saad menyatakan, akhirnya'Umair syahid ketika usianya sekitar 16 tahun.

Dapatkah kita selami, apakah sebenarnya yang bergelora di dalam hati seorang remaja berusia 16 tahun bernama 'Umair bin Abi Waqqas ini? Benarlah, sekali iman telah menjalar di dalam diri seseorang, segala-galanya sedia dikorbankan untuk memenuhi tuntutan iman!

Sunday, February 13, 2011




Tuhan sentuh aku dengan cinta-Mu
Basuh rindu dendam hatiku
Berlari mencari diri-Mu
Terbata meraba di fatamorgana dunia
Tuhan ampun bila hamba terlena arungi sang hidup
Nenangis tercenung nafsu butakan sang mata
Berlutut memohon Engkau ampuni sang jiwa
Lewati sepi lewati duka
Di kehidupan yang sementara
Di dalam bising di dalam tawa
Hanya dengan-Mu aku tenang
Aku tenang
Berlari mencari terlempar tak pasti
Terbata meraba di fatamorgana dunia
Menangis tercenung nafsu butakan sang mata
Berlutut memohon Engkau ampuni sang jiwa
Lewati sepi lewati duka
Di kehidupan yang sementara
Di dalam bising di dalam tawa
Hanya dengan-Mu aku tenang
Aku tenang
Aku tenang
Aku tenang

~OPICK~



YA ALLAH..BETAPA AKU PERLU KAMU.....


Friday, February 11, 2011

DOAKU......

Ya Illahi..pandanglah aku sebab aku ingin menghadap-Mu.....
Ya Allah, ampuni dosa-dosaku yang menurunkan bencana, yang memutuskan pengharapan. Aku telah berusaha menghampiri-Mu dengan zikir kepada-Mu. Dengan kemurahan-Mu aku memohon sudilah Engkau dekatkan aku ke ribaan-Mu.. Sempatkan aku bersyukur kepada-Mu ...Bimbinglah aku untuk selalu mengingati-Mu, supaya takdirku tidak seperti hari-hari yang telah berlalu...

Aku memohon kepada-Mu dengan penuh kerendahan , kehinaan dan kekhusyukan, agar Engkau maafkan dan sayangi aku....Ya Allah , aku memohon kepada-Mu laksana orang permohonan orang-orang yang yang terdesak oleh kesulitannya, yang menghampiri-Mu ketika tersekat urusannya ...yang besar dambanya di sisi-Mu. Maha Tinggi kedudukan-Mu. Selalu tersembunyi rencana-Mu. Selalu tampak kuasa-Mu..Kekuatan-Mu tidak terkalahkan. Selalu berlaku kudrat-Mu. Aku tidak mungkin lari dari kekuasaan-Mu....

Menitis air mata ini kerana takut dan rindu kepada-Mu..Aku takut kehilangan-Mu setelah semua dosa dan kesalahan yang telah aku lakukan selama ini..Aku rindu kepada-Mu setelah aku tinggalkan -Mu selama ini...
Ya ALLAHku...ampuni aku...

(doa ini diajarkan oleh Imam Ali bin Abi Talib kepada salah seorang murid dan pengikut setianya, Kumali bin Ziyad)

Tuesday, February 8, 2011

AYUH PEMUDA-PEMUDI ISLAM! BANGKITLAH DENGAN RUHUL JADID..BANGKITLAH DENGAN KECINTAAN KEPADA-NYA.BANGUNLAH UNTUK MENEGAKKAN ISLAM...AYUH KEMBALIKAN KEGEMILANGAN ISLAM!


BERANI BERCITA-CITA BESAR!

  Secubit garam akan memasinkan segelas air.Tetapi jika garam yang secubit itu diletakkan ke dalam sebuah teko, kemasinan garam akn berkurang.Jika garam yang sama kuantitinya dilarutkan pula dalam sebaldi, sekolah, malah sekolam air, masinnya tidak akan terasa langsung.
  Begitulah perumpamaan perbandingan di antara masalah dengan cita-cita . Masalah umpama garam , manakala cita-cita umpama air. Semakin besar cita-cita, maka semakin mengecil masalah, seperti mana garam yang hilang kemasinannya apabila air bertambah.
  Taktik dan stratergi inilah yang kerap digunakan oleh para pemimpin ulung untuk mendorong para pengikutnya mencapai kejayaan yang besar dalam suatu perjuangan.Ketika dikepung olah tentera-tentera Musyrikin yang begitu ramai dalam perang Khandak misalnya, Rasulullah s.a.w telah bertindak membesarkan cita-cita mereka.
  Ketika itu berlaku peristiwa hebat yang tercatat dalam buku-buku sejarah, apabila kerdipan cahaya memancar daripada beliung Rasulullah s.a.w yang berlaga dengan seketul batu besar sewaktu Baginda menggali parit untuk mempertahankan kota Madinah. Sungguh hebat apabila di sebalik insiden itu Rasulullah s.a.w telah meyakinkan para sahabatnya bahawa cahaya tersebut adalah isyarat Rom dan Parsi akan jatuh ke tangan tentera Islam  suatu hari nanti.
  Bayangkan , dalam keadaan Rasulullah dan para sahabat dihimpit  kelaparan dan kecemasan akibat kepungan musuh dari luar dan pembelotan kaum Yahudi dari dalam , namun Baginda bukan sahaja menanamkan keyakinan bahawa masalah semasa itu akan dapat diatasi, malah tentera Islam dijanjikan kemenangan yang jauh lebih besar denagn mengatasi musuh yang lebih kuat pada masa akan datang.
  Ya! Cita-cita yang besar akan mengecilkan masalah yang sedang dihadapi. Sebab itu jika kita terlalu disusah-susahkan bahkan dikalahkan oleh masalah-masalah semasa, itu petanda cita-cita kita masih kecil. Jika cita-cita kecil , bangsa yang walau bagaiman bijak ,kuat dan kaya sekalipun tidak akan mampu mencipta sejarah. Sebaliknya, mereka yang akan mudah 'diratah' oleh bangsa yang kecil yang mempunyai cita-cita yang besar .
  Cita-cita yang besar datang daripada jiwa yang besar. Jiwa yang besar lahir daripada keyakinan (keimanan) yang kuat. Inilah yang diucapkan oleh Rubaiyi' bin Amir , panglima tentera Islam ketika berdepan dengan Rustam, ketua tentera Parsi. Antara lain beliau berkata:

   "Kami ialah pejuang yang ingin membebaskan manusia daripada penghambaan sesama manusia kepada penghambaan kepada Allah. Kami ingin membawa manusia keluar daripada kesempitan dunia kepada kelapangan akhirat.."
  Sungguh, jika kita benar-benar menghambakan diri kepada Allah maka merdekalah kita daripada belenggu penghambaan sesama manusia dan segala sistem hidup yang menyeleweng. Kita akan menghirup udara kebebasan walaupun terhimpit oleh kesempitan dan penindasan orang yang zalim.
  Keyakinan kepada hari akhirat yang kekal abadi, menyebabkan hati kita reda dan rela menerima ujian hidup di dunia yang sementara ini.
  Rasa manisnya iman dan keghairahan mengecapi syurga akan memujuk hati kita daripada tergoda oleh nikmat kejahatan yang sangat mengiurkan pada akhir zaman ini.
  Rasa gerun kepada neraka dan kemurkaan Allah akan menyebabkan kita sanggup memikul beban menggalas sunnah Rasulullah s.a.w walaupun semacam menggenggam bara api.
  Justeru, ketika ditimpa ujian hidup, usahlah dipinta dikecilkan ujian hidup, tapi pintalah agar dibesarkan iman menghadapinya!

Friday, January 28, 2011

CINTA KEPADA-MU...



  Detik waktu terus berjalan
  Berhias gelap dan terang
  Suka dan duka
  Tangis dan tawa
  Tergores bagai puisi

  Seribu mimpi berjuta sepi
  Hadir bagai teman sejati
  Di antara lelahnya sepi
  Dalam resah dan jiwa
  Ku bersembahkan kepada-Mu
  Yang terindah dalam hidupku
   
  Meskiku rapuh dalam langkah
  Dan tak setia kepada-Mu
  Namun cinta dalam jiwa 
  Hanyalah pada-Mu

  Maafkanlah bila hati 
  Tak sempurna mencintai-Mu
  Dalam dada kuharap hanya
  Diri-Mu yang bertakhta

  Detik waktu terus berlalu
  Semua berakhir pada-Mu...


"Orang yang beriman itu sangat kuat kecintaannya kepada Allah" (Surah Al-Baqarah 2: 165)

Aku merenung diri ini. Ya,benar.. Aku orang beriman..Namun aku sedar, dimana aku letakkan cinta-Nya? Aku hamba-Nya yang lemah. Sering aku pinggirkan kecintaan kepada-Nya. Betapa aku lalai dalam kenikmatan yang Engkau berikan padaku..
 Cinta agung Allah. Cinta yang paling mahal, tak ternilai walaupun dengan seisi dunia ini. Setiap yang mahal pasti ada tagihannya. Mendapatkan cinta ini pasti tidak mudah. Jalan menuju cinta-Nya adalah jalan mujahadah. Mujahadah bererti memaksa hati melaksanakan ketaatan meskipun pahit dan meninggalkan kejahatan walaupun manis. Ah! Betapa peritnya mujahadah ini.. Tapi aku tahu, apabila aku mencintai-Nya, aku telah memiliki segala-galanya kerana cinta ini pasti membawa aku kepada keredhaan dan rahmat-Nya. Inilah cinta hakiki, cinta yang takkan terpisah oleh ruang, jarak, masa, harta dan kematian. Ya Allah..Aku merintih pada-Mu, aku memohon cinta-Mu..
  Love is verb..Cinta itu adalah tindakan! Bukan hanya kata.. Ayuh, diri! Buktikan cintamu..
"Sesiapa yang mencintai Allah, maka ikutlah aku." (Surah ali- Imran 3":31)
 Tegakkan syariat-Nya. Jadilah pembantu agama-Nya.
"Sesungguhnya Allah mencintai orang yang berjuang untuk membela agama-Nya dalam barisan yang teratur rapi , seolah olah mereka seperti bangunan yang tersusun kukuh" (Surah al-Saff 61:4)

Sunday, January 23, 2011

PESANAN UMAR AL-KHATTAB...

Perhatikan pesanan Sayidina Umar al-Khattab kepada ketua tentera Muslimin , Saa'd bin Abi Waqqas ketika beliau mengutusnya untuk pembukaan kota Parsi:

Sesungguhnya aku memerintahkan kepadamu wahai Saa'd dan juga mereka yang bersama-samamu supaya bertakwa kepada Allah s.w.t dalam apa jua keadaan kerana sesungguhnya taqwa kepada Allah s.w.t adalah sebaik-baik persiapan untuk mengalahkan pihak musuh dan juga sehebat-hebat strategi dalam peperangan.
Aku memerintahkan kepadamu dan mereka yang bersama-samamu supaya menjauhkan diri daripada maksiat kerana sesungguhnya dosa -dosa yang dilakukan oleh tentera Islam lebih aku takuti daripada musuh-musuh Islam.
Sesungguhnya oranag Islam telah mendapat pertolongan daripada Allah s.w.t disebabkan oleh kemaksiatan yang telah dilakukan oleh pihak musuh. Jika bukan kerana hal itu, nescaya tidak ada lagi bagi orang Islam kekuatan.
Bilangan tentera kita tidak seramai bilangan tentera mereka . Kelengkapan senjata kita tidak sehebat kelengkapan senjata mereka. Maka jika amalan maksiat dan tabiat kita sama dengan pihak musuh , nescaya kelebihan kekuatan dan kemenangan akan menyebelahi mereka!
Jika kita tidak mendapat pertolongan daripada Allah s.w.t ke atas musuh-musuh ini dengan kelebihan kitab, sudah pasti kita tidak akan dapat mengalahkan mereka.

Ketahuilah,
Bahawasanya bersama-sama dalam perjalananmu, malaikat-malaikat yang mengawasi , dan para malaikat ini mewakili pihak kerajaan Allah s.w.t untuk menjagamu. Mereka mengetahui apa yang kamu kerjakan.
Maka malulah terhadap apa yang kamu lakukan . Janganlah kamu berkata, "Sesungguhnya pihak musuh lebih hina daripada kita , dan mereka tidak dapat menguasai kita walaupun kita turut berbuat kejahatan ."
Mana tahu Allah akan mendatangkan satu kaum yang lebih zalim daripada pihak musuh seperti yang berlaku pada kepada kaum Bani Israil dahulu yang akhirnya mereka telah dikuasai oleh orang kafir Majusi (penyembah api) .
Mohonlah daripada Allah Taala kemenangan ke atas nafsu-nafsumu, seperti kamu memohon kemenangan ke atas musuh-musuhmu. Aku memohon perkara yang sama ke atas diriku dan dirimu.

Hari ini pesana Saiyidina Umar itu dianggap sepi. Kita cuba menentang musuh Islam padahal sikap dan peribadi kita lebih kurang sama sahaja dengan mereka. Mereka mengikut nafsu , kita juga apa kurangnya. Belum terdengar lagi mana-mana pemimpin Islam yang begitu serius mengajak umatnya melawan nafsu.
Tidak hairanlah mengapa sehingga hari ini kita terus dikuasai musuh Islam dalam penjajahan bentuk baru (neokolonialisme) baik dari sudut budaya, politik , ekonomi mahupun geografi. Kita kalah dengan musuh zahir (Yahudi dan Nasrani) kerana kita terlebih dahulu dikalahkan oleh musuh batin iaitu hawa nafsu. Tegasnya , jihad melawan orang kafir tidak mungkin menjadi realiti kecuali setelah jihad melawan nafsu terlebih dahulu.

Dalam kitab Minhaj Al- Abidin, Imam Ghazali menggariskan tiga prinsip asas untuk melawan nafsu seperti berikut:


1. Menahan atau menyekat sumber kekuatan nafsu
- dengan menahan perut daripada makan banyak, menahan pandangan (mata) daripada melihat benda yang haram, mulut daripada berkata perkara-perkara yang dilarang, hati daripada sifat-sifat mazmumah dan lain-lain.

2. Membebankan nafsu dengan ibadah
- solat terutamanya sangat perlu untuk "menyiksa" nafsu . Bukan sahaja solat lima waktu tetapi solat malam (qiamullail) sangat berkesan untuk menundukkan nafsu. Begitu juga dengan zikrullah, sedekah, kerja kerja amal , belajar dan kerja-kerja kebajikan lain.

3. Berdoa meminta bantuan Allah dalam usaha menewaskan nafsu
- nafsu itu makhluk Allah maka Allah sahaja yang mampu memudahkan diri manusia untuk menguasai nafsu. Antara doa Rasulullah dalam mujahadah melawan nafsu: "Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku takwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan . Engkaulah pelindungku dan pemimpinku."

Saturday, January 22, 2011

Fardu muslim merupakan individu muslim yang dibentuk berdasarkan 10 muassofat tarbiyyah yang terkandung dalam maratibul amal.Sistem khilafah Islamiah yang telah berjaya ditegakkan sejak selepas zaman Rasulullah lagi telah berjaya mempamerkan kegemilangan Islam dari pelbagai sudut sama ada duniawi mahupun ukhrawi.Walaubagaimanapun,pada tahun 1924,kerajaan Turki Uthmaniah telah berjaya ditumbangkan melalui unsur-unsur sekularisme yang telah dicucuk oleh insan yang bergelar Islam Dunnama(berpura-pura Islam) iaitu Mustafa Kamal Attartuk.Lantas,telah lahirnya seorang pemuda yang suatu ketika dahulu hampir berjaya menegakkan semula sistem khilafah ini iaitu As-syahid Imam Hassan Al-Banna.Imam Hassan Al-Banna merupakan seorang pemuda yang hampir berjaya mencetuskan revolusi sistem kepimpinan dunia melalui pengenalan sistem yang amat mudah dan ringkas iaitu sistem usrah.Berikut merupakan hala tuju pembentukan khilafah Islamiah berdasarkan idea yang telah dicetuskan oleh beliau:

Khilafah Islamiah(sistem pemerintahan dunia)
^
^
^
Daulah Islamiah(Negara Islam)
^
^
^
Mujtama' Muslim(Masyarakat muslim)
^
^
^
Baitul Muslim(keluarga muslim)
^
^
^
Fardu Muslim(Individu muslim)

Berdasarkan carta tersebut,telah jelaslah bagaimana Khilafah Islamiah mampu dibentuk berdasarkan perkembangan demi perkembangan yang dilalui oleh Fardu muslim.Lantas,idea 10 muassofat tarbiyyah telah dicetuskan bagi pemuda-pemudi Islam kini dapat mengetahui dan membentuk diri masing-masing sebagai Fardu Muslim.10 muassofat tarbiyyah ini jugalah yang telah diterapkan melalui sistem usrah yang berkonsepkan ukhwah persaudaraan untuk melahirkan Fardu muslim.

1) Bermanfaat kepada orang lain

2) Akidah yang sejahtera

3) Ibadah yang sahih

4) Akhlak yang mantap

5) Luas pengetahuan

6) Sihat tubuh badan

7) Mampu berdikari

8) tersusun urusannya

9) sangat menjaga masa

10) Melawan nafsu!!!!!

Friday, January 21, 2011


  Hai manusia yang lupa untuk mencari keselamatan diri sendiri.
  Hai manusia yang tertipu oleh benda-benda keduniaan yang tidak lama lagi akan sirna, tertipu kerana kesibukan mengejar harta dunia yang sebentar lagi akan ditinggalkan.
  Hilangkanlah pemikiran terhadap sesuatuyang engkau pasti akan meninggalkannya, kemudian sebagai ganti pusatkanlah perhatianmu pada tempat tinggalmu yang akan engkau diami nanti.
  Manakah tempat kediamanmu nanti. Bukankah engkau telah diberitahu bahawa neraka adalah tempat kediaman semua orang, sebagaimana yang difirmankan oleh Allah Taala:
"Dan tidak ada seorang pun daripada kamu yang tidak akan masuk ke dalamnya . Itulah keputusan Tuhan yang pasti dan tidak dapat dielakkan. Kemudian Kami (Allah) melepaskan orang-orang yang bertakwa dan Kami biarkan orang-orang yang menganiaya (derhaka) terus berlutut di dalamnya itu."
  Engkaupun , wahai manusia sudah menjadi kepastian untuk memasuki tempat yang dimaksudkan itu. Sedangkan mengenai keselamatan dirimu masih diragukan , sebab untuk dapat selamat dari tempat itu haruslah diikuti dengan syarat yang cukup berat iaitu  harus benar-benar bertakwa kepada Allah , menjaga diri daripada segala macam kemaksiatan dan melaksanakan semua yang diperintahkan. Jadi belum tentu engkau selamat dari siksa yang pedih ini.
  Oleh itu bayangkankanlah serta rasakanlah dalam hatimu betapa kesengsaraannya masuk ke dalam tempat yang penuh siksa itu, sebab dengan mengingat-ingat kesengsaraannya itu, barabgkali engkau akan menyiapkan dirimu untuk lebih giat mencari bekal untuk menyelamatkan dirimu. Renungkanlah keadaan seluruh makhluk yang menanggung kesengsaraan hari kiamat itu.
 Disaat mereka diliputi oleh kesukaran dan kesulitan yang tiada taranya itu, sambil berdiri menantikan hakikat yang akan terjadi, menunggu kebenaran berita yang akan disampaikan , tiba-tiba golongan kaum yang derhaka tanpa disedari nya akan sama-sekali telah diselimuti oleh kegelapan,mungkin kegelapan asap yang mengepul di atas kepala mereka, juga tampaklah di mata mereka neraka yang menyala-nyala dengan dahsyatnya.Dari kejauhan terdengarlah suara gemuruhnya sebagai tanda kemurkaan dan kemarahannya yang sangat.Dikala itulah golongan yang derhaka itu yakin bahawa keadaan yang lebih sengsara sudah mula tiba, tubuh manusia tampak bertumpuk-tumpuk berlutut tersungkur tidak berdaya lagi.
  Selanjutnya malaikat Zabaniyah memulai tugasnya iaitu mengiringi setiap manusia yang bersalah untuk menemui siksa yang sesuai dengan perbuatannya masa di dunia, mereka dihumbankan ke dasar neraka jahannam. Dengan kejamnya malaikat itu akan berkata pada ahli neraka bahawa mereka dahulu merasa tinggi dan mulia saja tetapi kini, berdaimlah sebagai tawanan yang kekal dan terus diberi nyala api yang menjulang sampai ke ulu hati.
  Minuman ahli neraka adalah air panas, tempat kediaman mereka ialah neraka jahim, diikatkankanlah kaki mereka kerana kegelapan dan kemaksiatan yang telah dilakukan .
Dari penjuru neraka itu mereka berteriak-teriak dari setiap sudut sambil mengatakan :"Hai Malik, kulit kita sudah matang terbakar hangus sampai hitam. Hai Malik, keluarkanlah kami dari siksa ini, kami tidak akan mengulangi kejahatan yang lalu."Malik adalah kepala seluruh malaikat yang menjaga neraka itu dan pembantu-pembantunya banyak sekali merupakan kelompok juru penyiksa yakni Zabaniyah.Jikalau orang-orang itu berteriak demikian, lalu Zabaniyah berkata: "Jauh , jauh sekali anagn-anganmu itu , tidak mungkin ada kesentosaan untuk dirimu semua tidak mungkin kamu semua akan dilepaskan dari penjara yang penuh kehinaan ini. Tahan sahaja untuk selamanya-lamanya di situ dan jangan dibicarakan . Kalaupun kamu semua nanti dikeluarkan , juga akan melakukan lagi larangan -larangan yang sudah diberikan sebagaimana dulu itu. Bukankah kamu sudah didatangi oleh para Rasul , tetapi kamu mendustakan."
  Dengan mendengar jawapan itu, mereka lalu berputus asa dan menyesali diri, sebab telah mengingkari segala sesuatu yang tekah diperintahkan oleh Allah Taala. Tetapi penyesalan itu tidak dapat menyelamatkan diri mereka dan kesedihan itupun tidak dapat mengurangi penderitaan mereka.
  Mereka menjerit-jerit kerana mengalami kecelakaan yang hebat.Mereka dipanggang di atas api, mendidih otak bagaikan mendidihnya air dalam kuali.Dengan palu besi dipukul dahi mereka . Sementara itu mereka selalu mengharapkan datangnya datangnya kematian , tetapi mereka tidak mati-mati. 
  Rasakanlah semua itu wahai manusia yang miskin! Bagaimanakah sekiranya engkau melihat keadaan mereka itu, mukanya hitam, lebih hitam lagi dari hangus, mata mereka telah buta, lidahnya telah bisu, tulang belulang mereka patah-patah, kulit-kulit tubuh sudah robek-robek, nyala api neraka masuk ke dalam perut mereka serta anggota-anggota mereka lain-lain yang bahagian dalam, sedangkan ular-ular neraka, kala jengking da binatang-binatang berbisa lainnya merayap di punggung, kepala, kaki, tangan dan lain-lain.
  Demikian keadaan ahli neraka itu keseluruhan.Allah tidak akan menganiaya seseorangpun, sekali amalannya itu hanya seberat debu belaka.
   Perhatikanlah wahai manusia yang miskin , betapa besarnya kesengsaraan yang akan dialami oleh seluruh manusia ketika itu. Tetapi aneh sekali mengapa engkau sampai sekarang masih  juga tertawa terbahak-bahak , lalai dan terus tidak henti-henti berusaha menambah kekayaan duniawi yang hina dan berharap sama sekali jika dibandingkan dengan harta kekayaan dan kenikmatan di akhirat. Engkau belum pasti apakah yang akan engkau perolehi nanti, menemui kebahagian atau kecelakaan.............

Tuesday, January 18, 2011

SEJUTA CINTA UNTUK-MU




CINTA HAKIKI YANG INGIN AKU MILIKI....
KEIKHLASAN YANG AKU HARAPKAN...
KEKHUSYUKAN YANG AKU DAMBAKAN..
DALAM SUJUD AKU MENCARIMU....
YA ALLAH...





Dalam kelalaian diri aku mendambakan-Mu.....
Dalam kegelapan hati aku mengharapkan hidayah-Mu..
Meskipun aku tahu betapa aku menzalimi diri ini...
Aku memohon keampunan-Mu...
Aku dambakan kasih-Mu...
Aku mencari cinta-Mu...Ya Illahi...
Jangan Kau tinggalkan aku... meski aku sering pergi meninggalkan Engkau..
Jangan Engkau melupakan aku...meski aku sering lalai daripada mengingati-Mu...
Jangan Engkau jauh dariku..meski diri ini sering kejauhan dari-Mu...
Ya Allah...hampiri aku..Bimbinglah hatiku...Teguhkan imanku..
Damaikan jiwaku dengan nur dan rahmat-Mu...
Ya Tuhan..berikan aku kekuatan..dalam menyusuri liku-liku kehidupan..yang penuh duri berceracakan..
Ya Rabbi... Peritnya mujahadah ini...beratnya beban ini..yang memerangkap hatiku...yang menghijab jiwaku daripada-Mu..
Tuhanku..runtuhkan benteng penghalang cintaku...
Sucikan kegelapan hatiku yang telah kunodai... dengan dosa-dosa semalam..
Bersihkan nuraniku...Ya Allah..
Aku merindui-Mu..
Izinkan aku bertemu dengan-Mu... Menatap wajah mulia-Mu..
Bersujud dalam redha-Mu..
Merasai manisnya mahabbah CINTAMU...

"Ya Allah..Aku memohon cinta-Mu, cinta orang yang mencintai-Mu, dan amal yang mendekatkan diriku pada  cinta-Mu..."


                                                                                               Yang menanti dengan
                                                                                              sejuta cinta untuk-Mu,

                                                                                             Hamba-Mu yang kerdil...

Sunday, January 9, 2011

  Ada suara yang mengungkapkan: "Bosanla hidup ni!" Tidak kurang ada yang mengatakan, "Boringnya harini..tak tau nak buat apa!". Hakikatnya itulah jiwa yang kosong. Jiwa yang sifar matlamat. Jiwa yang tandus dengan misi hidupnya..Jiwa itulah yang juga nanti akan berpegang dengan budaya hedonisme demi menghiburkan hati dan mengisi kekosongan jiwa semata-mata.

  Seorang mukmin yang berkerjaya akan terkejar-kejar agar tanggungjawabnya sebagai khalifah dapat dilaksanakan dengan cemerlang dan pada masa yang sama juga dia sibuk mengumpul syer-syer akhirat. Dunia dan akhiratnya disepadukan..demi mencapai tawazun dunia dan akhiratnya..

    Jiwa yang kaya akan sibuk hinggakan masa yang ada terasa tidak mencukupi. Lihatlah kehidupan para sahabat, ulama-alama dan para solihin.. Setiap detik hidup mereka sentiasa terisi dengan perkara yang mendekatkan diri pada Allah. Ingatlah bahawa manusia mempunyai misi penting setelah dilahirkan di dunia ini. Mereka adalah hamba, mereka jualah pemimpin (khalifah). Betapa besarnya aspirasi hidup seorang mukmin sejati.

     Ingatlah firman Allah s.w.t yang bermaksud : "Tidak Aku jadikan jin dan manusia kecuali untuk beribadat."(Surah Al-Dhariyat 51:56). Allah juga berfirman yang bermaksud :"Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat:'Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi." (Surah Al-Baqarah 2:30)

      Dua misi inilah yang akan membuatkan kita begitu sibuk di dunia sehingga tidak punya masa untuk bergelumang dengan maksiat.. Jika dihitung masa hidup kita di dunia berbanding dengan nikmat kurniaanNya dan tanggungjawab kita terhadap Allah Maha Pencipta, takkan cukup bagi kita untuk melaksanakan tanggungjawab ini, jika hari ini kita masih mengatakan hidup ini bosan ....


   

Wednesday, January 5, 2011

Jadilah seorang lelaki yang beriman
Yang hatinya disalut rasa taqwa kepada Allah,
Yang jiwanya penuh penghayatan terhadap Islam,

Yang sentiasa haus dengan ilmu,
Yang sentiasa dahaga akan pahala,
Yang solatnya adalah maruah dirinya,
Yang tidak pernah takut untuk berkata benar,
Yang tidak pernah gentar untuk melawan nafsu,
Yang sentiasa bersama kumpulan orang-orang yang berjuang di jalan Allah.

Jadilah seorang lelaki,
Yang menjaga tutur katanya,
Yang tidak bermegah dengan ilmu yang dimilikinya,
Yang tidak bermegah dengan harta dunia yang dicarinya,
Yang sentiasa berbuat kebajikan kerana sifatnya yang penyayang,
Yang mempunyai ramai kawan dan tidak mempunyai musuh yang bersifat jembalang.

Jadilah seorang lelaki,
Yang menghormati ibu bapanya,
Yang sentiasa berbakti kepada orang tua dan keluarga,
Yang bakal menjaga kerukunan rumahtangga,
Yang akan mendidik isteri dan anak-anak mendalami Islam,
Yang mengamalkan hidup penuh kesederhanaan,
Kerana dunia baginya adalah rumah sementara menuju akhirat.

Jadilah seorang lelaki,
Yang sentiasa bersedia untuk menjadi imam,
Yang hidup di bawah naungan al-Quran dan mencontohi sifat-sifat Rasulullah,
Yang boleh diajak berbincang dan berbicara,
Yang menjaga matanya dari berbelanja,
Yang sujudnya penuh kesyukuran dengan rahmat Allah ke atasnya.

Jadilah seorang lelaki,
Yang tidak pernah membazirkan masa,
Matanya kepenatan kerana membaca al- Quran,
Suaranya lesu kerana penat berzikir,
Tidurnya lena dengan cahaya keimanan,
Bangunnya Subuh penuh kecergasan,
Kerana sehari lagi usianya bertambah kematangan.

Jadilah seorang lelaki,
Yang sentiasa mengingati mati,
Yang baginya hidup di dunia adalah ladang akhirat,
Yang mana buah kehidupan itu perlu dibaja dan dijaga,
Agar berputik tunas yang bakal menjaga baka yang baik,
Meneruskan perjuangan Islam sebelum hari kemudian.

Jadilah seorang lelaki,
Yang tidak terpesona dengan buaian dunia,
Kerana dia mengimpikan syurga Allah.